Personal and Lifestyle Blog by Rahma

Pertama Kali Pergi ke Tempat Service Motor: Mio M3

Saturday, August 17, 2019
gas mio m3 tersendat

Kemarin aku service motor bareng keponakan. Baru pertama kalinya nih pergi ke tempat beginian hahaha jarang banget motor-motor di rumah kena masalah yang agak berat, jadinya lebih sering perawatan di rumah. Kali ini kasusnya ada di motor mio m3 ku dimana gasnya suka tersendat. Setelah gas diturunkan, motor kurang responsif saat digas kembali. Ternyata banyak banget kasus seperti ini di mio m3, terutama bagi motor yang jarang diservice.

Forum Moladin:
Jadi saya punya Mio M3, kenapa ya motor saya ini sering kali tersendat gas nya seketika setelah lepas gas..!!!
dan ketika saya buka gas lagi, disini gas nya seperti tersendat (brebet) gitu.
- saya cek busy (pengapian) gak ada masalah
Ada yang tahu kah penyebab nya ?
Tolong bantu jawab ya para suhu.
Terimakasih.
Aku nemu masalah yang sama di forum Moladin, seperti contoh di atas. Percis seperti yang aku alami. Gas mio m3 tersendat atau kata tukang bengkel mah brebet gitu lah. Masalah itu hubungannya dengan sistem pembakaran atau di mio m3 nama kerennya sistem fuel injection. Bisa jadi ada kotoran atau ada beberapa part yang rusak.

Karena gatel merasakan kondisi motor kayak gitu, ditemani dengan keponakan dibawalah mio m3 ku ke tempat service Yamaha di jl. Ciledug, Garut. Begitu datang, kami daftar dan memberikan informasi tentang masalah motor. Receptionisnya memperlihatkan pilihan service dan juga paket-paket service. Berhubung ini motor beli bekas, gak tahu juga ya kapan terakhir kali perawatan. Jadi aku ambil paketan service fuel injection. Aku lihat harganya juga murah Rp180.000,-.

Dikira harga itu adalah harga final eh tahunya cuma untuk pengecekan aja wkwkwk dasar aku tuh polos banget masalah otomotif. Sesudah dicek, datanglah montirnya. Dia memberikan rincian part yang mesti diganti dan dibersihkan yang totalnya mencapai Rp585.000,-. Syok dalam hati, "damn! tadi yang 180ribu apaan coba? ngecek doang?"

Mereka juga ngecek lampu-lampu dan hal-hal printilan lain yang gak berkenaan dengan sistem pembakaran (service ringan). Awalnya aku pingin nawar, "kang bisa gak saya ambil yang langsung berkaitan dengan masalah utama motor saya?" dia jawab bisa. Mulai deh dia nunjukin bagian-bagian krusial. Dari semuanya, dia nge-exclude lampu aja. Duh, kagok kan, "Paket aja deh kang, kagok. Tapi itu semua biaya udah final, gak ada yang lain-lain lagi?" dia jawab, "Sudah (final) Teh." 

Sejam lebih motorku dibenerin. Aku lihat sendiri dalemannya. Gatel banget deh. Kotor semuaaaa. Kelihatan banget pengguna sebelumnya males ngerawat. Loh kok nyalahin pengguna sebelumnya sih? soalnya aku baru pakai motor ini sebulanan dan belum aku apa-apain selain ganti ban dan gosok-gosok bodi biar kinclong. Sedikit-sedikit sekarang jadi lebih enak dipakai dan tampilan jadi rapih, bersih, elegan.

Rasanya enak banget bisa merubah sesuatu yang "buluk" menjadi kinclong dan nyaman dipakai. Dari sini aku baru bisa mengerti perasaan kaum laki-laki yang suka ngotak-ngatik motornya. Bener deh, ngebenerin ataupun ngasih aksesoris motor sesuai dengan "standar" diri sendiri membuat hati puas banget. Berasa motor itu punya kita sendiri. Mencerminkan jiwa sendiri. Walaupun ujung-ujungnya duit... hmmm

Dari rumah cuma bawa 400rb-an, terpaksa menguras ATM sebentar wkwkwk. Total semuanya jadi Rp570.000,-. Aku baca lagi kwitansi bengkel untuk melihat rincian biaya.

Biaya utamanya sih: 153rb-an untuk service + 332rb untuk part + 31rb materials = 518rb-an. Biaya lain: pajak 10% 51ribu :( banyak banget cuy.

Daftar bagian yang diganti dan diservice:
1. IC-Injector cleaner
2. Brake shoe set
3. Lampu rem
4. Lampu utama depan
5. Clutch housing 
6. Grease CVT
7. Oil seal
8. Roller
9. V-Belt
10. Busi

gas mio m3 tersendat

Banyak deh. Ada tulisan KRB juga, tapi gak ngerti itu apaan. Cuma lihat di struk dan tulisan tangan montirnya, ada benda-benda itu. Mungkin untuk masalah gas tersendat itu minta pembersihan injector (1) aja udah cukup deh.  

Emang capek ya melihat dan membayar kesepuluh hal di atas, tapi ya hasilnya bagus. Motor jadi lebih nyaman dan si gas tersendat itu udah hilang. Lebih nyaman dan aman sekarang kalau menyalip. Duh, bersyukurnya mereka yang paham dengan masalah otomotif. Bisa bongkar-bongkar dan ngebersihin sendiri atau at lest gak kemakan omongan montir bengkel.

Sebenernya ponakan aku juga ngerti otomotif dan ngerekomenasiin buat service beberapa aja, tapi ya aku nya agak perfectionistaaa. Pingin sekali beres dan selalu merasa terganggu dengan printilan kecil yang berkaitan dengan pengalaman berkendara. Kalau goresan di motor gak masalah asal body original. Yang selalu bikin ganggu tuh masalah mesin (dapur pacu), ban, kelenturan (kayaknya berhubungan dengan shock breaker gitu deh) dan kemudi (kestabilan). 

Kayak dulu pas pakai Vario punya bapak. Kemudinya gak enak banget. Tiap menikung dan menurunkan kecepatan, aku kaya mau slip dan jatuh. Buat Aa (saudara laki-laki) mah biasa aja tuh, "stabilin aja kecepatannya." Fyuuh, gak semudah itu, alfonso! Ternyata masalahnya ada diban. Bukan udah tipis, tapi keras. Kata bapak sih penyakit ban murah. Selain menipis, makin lama karetnya makin keras juga. Jadi malas kompromi sama kualitas.  

Udah keluar banyak buat service pastinya bikin aku lebih apik lagi dalam merawat motor. Mulai dari selalu menjaga bensin tetap di atas garis kotak pertama hingga attitude berkendara yang aman. Pertama kali bawa motor itu dari penjual, aku kehabisan bensin banget. Sampai si motornya batuk-batuk gitu dan berhenti "napas". Untung berhentinnya pas di gerbang SPBU banget tinggal dorong beberapa meter. 

Attitude berkendara juga penting sih. Bukan buat motornya juga, tapi lebih ke pengemudi/penumpang. Baru aja satu hari sebelumnya, selepas beli baso aci, tali baju aku nyangkut ke kipas di sebelah kanan karena ikatan tali baju lepas, ketiup-tiup angin dan masuk kipas **untung bukan ikatan silaturahmi kita yang lepas, bang :')** Langsung ke pinggir dan ditolongin sama warga sekitar. Alhamdulillah gak jatuh atau kenapa-napa. Cuma menjerit aja. Kaget, ada yang narik padahal gak bawa penumpang.

gas mio m3 tersendat

Sekian kawan-kawan. Semoga ada gambaran tentang tempat service dan permasalahan gas motor mio m3 yang tersendat-sendat. Selalu rawat motor biar tidak merugikan diri sendiri dan orang lain serta utamakan keselamatan saat berkendara!
Post Comment
Post a Comment

Sebelum berkomentar centang dulu kotak "notify me/beri tahu saya" agar kamu mendapatkan notifikasi ketika aku membalas. Tulis alamat blog di URL/Name, bukan url artikel :D

Auto Post Signature